MENYAMBUT HARI JADI KAB. LANGKAT KE 269 TAHUN 2019, DISDUKCAPIL ADAKAN SAYEMBARA PAKAIAN ADAT ETNIS

 Dalam rangka menyambut dan memeriahkan Hari Jadi Kabupaten Langkat ke-269 tahun 2019 dan sesuai surat Bupati Langkat Nomor. 003.3-036/Disparbud-LKT/2019, Tanggal 8 Januari 2019 perihal himbauan berpakaian Melayu/Adat. Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kab. Langkat mengadakan sayembara pakaian adat etnis  bagi PNS/Non PNS dilingkungan Disdukcapil

         Sayembara tersebut diadakan pada hari Selasa, 15 Januari 2019, PNS non PNS sangat antusias dalam mengikuti sayembara dimaksud. Hal ini dapat dilihat dari aneka ragamnya pakaian adat etnis yang dikenakan mulai dari pakaian adat Melayu, Karo, Jawa, Batak, Simalungun, Banjar, Minang, dan lain-lain. Menurut Kepala Dinas Kependudukan & Pencatatan Sipil Kab. Langkat, Metehsa Sitepu, SH, M.Hum sayembara ini dimaksudkan. Dalam rangka menyambut dan memeriahkan hari jadi Kab. Langkat ke 269 (17 Januari 1750 – 17 Januari 2019) sesuai dengan perintah Bupati Langkat, bahwa selasa 15 Januari 2019 bagi seluruh aparatur Pemerintah Kab. Langkat wajib mengenakan pakaian adat/budaya etnis dalam melaksanakan jam kerja, sebaiknya masing-masing mengenakan pakaian adat/budaya etnisnya, misalnya suku Karo, Melayu, Jawa, Banjar, Minang, Toba, Simalungun dsb.

         Kemudian pada hari rabu 16 Januari 2019 dan kamis 17 Januari 2019 wajib mengenakan pakaian adat melayu. Untuk itu Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil menggunakan moment ini sebagai sarana memupuk dan menumbuh kembangkan rasa cinta akan budaya lokal sebagai kearifan lokal, terhadap seluruh aparat Disdukcapil, sehingga dibuatlah sayembara pakaian adat/budaya lintas etnis. Antusias seluruh staf dan pejabat struktural sangat tinggi untuk mengikuti sayembara ini. Hal ini dapat dilihat dari keaneka ragaman pakaian adat/budaya etnis yang dikenakan.

          Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kab. Langkat Matehsa Sitepu, SH, M.Hum sekaligus sebagai ketua dewan juri dalam amanatnya pada apel pagi selasa 15 Januari 2019 itu menyampaikan, bahwa Bangsa Indonesia dengan keragaman budaya (Cultural Diversity) adalah sesuatu yang tidak dapat di pungkiri, dan ini adalah keunggulan bangsa kita dari bangsa-bangsa lain didunia. Indonesia mempunyai potret kebudayaan yang lengkap dan bervariasi dan tidak kalah pentingnya, secara sosial budaya dan politik masyarakat Indonesia mempunyai jalinan sejarah dan dinamika interaksi antar kebudayaan yang dirangkai sejak jaman dulu. Sejarah membuktikan, bahwa Kebudayaan Indonesia yang heterogen mampu hidup berdampingan secara damai, saling mengisi dan berjalan secara pararel.

         Didasari dengan jumlah suku bangsa di Indonesia yang dahulu disebut Nusantara tidak kurang dari 700 an suku dengan berbagai tipe kelompok masyarakat yang beragam. Juga disatu sisi adalah kerapuhan. Rapu dalam arti keanekaragaman itu dapat dijadikan potensi konflik. Saat isu-isu keagamaan dan suku mulai dibenturkan sehingga timbul konflik-konflik agama dan suku. Harus kita sadari dan pahami, bahwa pada kenyataanya konflik-konflik tersebut didominasi oleh isu-isu yang lebih bersifat politik dan ekonomi.

          Untuk itu sebagai aparatur pemerintah, kita wajib menjaga keanekaragaman adat dan budaya, sekaligus sebagai penjaga tata hubungan interaksi antar kelompok-kelompok kebudayaan yang ada di indonesia dalam bingkai “Bhineka Tunggal Ika” kekayaan kebudayaan ini mari kita wujudkan dalam pengetahuan budaya, perilaku budaya dan produk fisik budaya, seperti seni, sastra, tradisi gaya hidup, sistem nilai dan sistem kepercayaan.

         Mari jadikan keragaman kita sebagai ramuan yang sangat utama sebagai perekat kesatuan dan persatuan kita hidup secara aman, damai saling bersanding dan berdampingan, saling ini mengisi, bahu membahu menuju negara kesatuan republik indonesia yang gemah ripah lohjinawi, tato tenterem kerta raharja.

        Selesai apel pagi dan penilaian dewan juri, maka langsung diumumkan pemenangnya dan diberikan hadiah.

Hasil  dari sayembara pakaian adat etnis di Disdukcapil adalah  : Juara I. Drs. Ali Asri & Masrawati Purba

                                                                                                                       Juara II. Syahrial & Suherni

                                                                                                                       Juara III Satria Hamdani & Tuti Andriani

                                                                                                                       Juara IV Sumanto

                                                                                                                       Juara V Syahrizal Ansari

                                                                                                                       Juara VI M. Legiwan

Selamat Hari Jadi Kab. Langkat. Ke-269 (17 Januari 1750 -17 Januari 2019) “Langkat Sejahtera Setia Berbudaya”

Bagikan

Leave Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *